Translate

Senin, 09 Januari 2012

Mencintai Allah

Mencintai Allah, sepertinya asing ditelinga, karena wujud Allah tidak terlihat dan dapat ditangkap oleh panca indra manusia. Tetapi bukanlah suatu hal yang tidak mungkin, bukankah ada orang yang cinta jarak jauh, hubungan melalui surat, tetapi mereka tetap saling mencintai. Mungkin posisinya hampir sama dengan itu. Mencintai Allah adalah merupakan puncak keimanan kepada Allah ta'ala, setelah mengenalnya, dan akhirnya mencintainya. Banyak tokoh-tokoh tasawuf, yang karena mencintai Allah, ia mengabdikan sepanjang hidupnya hanya untuk mendapat ridho Allah. Kita barangkali tidak akan pernah mendapat ridho Allah selagi kita tidak pernah mencoba untuk mencintainya. Tokoh-tokoh tasawuf seperti Ibrahim bin adham, dan Rabi'ah al Adawiyah adalah tokoh-tokoh tasawuf yang mencintai Allah dan mengabdikan diri sepanjang hidupnya hanya untuk Allah dan mendapatkan cinta dan ridhoNya.
وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًۭا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ ٱللَّهِ ۖ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَشَدُّ حُبًّۭا لِّلَّهِ ۗ وَلَوْ يَرَى ٱلَّذِينَ ظَلَمُوٓا۟ إِذْ يَرَوْنَ ٱلْعَذَابَ أَنَّ ٱلْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًۭا وَأَنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعَذَابِ
Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat lalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). (Quran Surat 2 (Albaqoroh): ayat 165)
Ibrahim bin adham pergi ke Mekah dan menggelantungi kiswah ka'bah dengan berlingan air mata ia bersajak
"Semua makhluk telah aku tinggalkan, karena cintaku kepada engkau. Keluargaku aku biarkan jadi piatu, agar aku dapat melihat wajahMu. Biar tubuh ini akan dikerat terpotong-potong, lantaranku cinta kepadaMu, namun hati ini tidak akan berpaling kepada selain Engkau.
Nabi Daud juga berdoa mengharap cinta kepada Allah, yang nabi Allah saw telah menyebut nabi Daud ini sebagai orang yang paling rajin ibadahnya.
Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersabda: “Di antara doa Nabi Daud ’alihis-salaam ialah: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu perbuatan yang dapat mengantarku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.” Dan bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam mengingat Nabi Daud ’alihis-salaam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.” (HR Tirmidzi 3412)
untuk lebih panjang lebar mengenai Do’a nabi Daud bisa dilihat blog Intifadhah87...memohon cinta Allah Allah memberikan penghargaan bagi orang yang mencintai Allah dan Rasulnya diatas segala cinta yang ia miliki.
قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِى يُحْبِبْكُمُ ٱللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌۭ رَّحِيمٌۭ
Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Quran Surat 3 (Ali Imran):ayat 31)
Hadis riwayat Anas bin Malik ra.:
Bahwa seorang Arab badui bertanya kepada Rasulullah saw.: Kapankah kiamat itu tiba? Rasulullah saw. bersabda: Apa yang telah kamu persiapkan untuk menghadapinya? Lelaki itu menjawab: Cinta Allah dan Rasul-Nya. Rasulullah saw. bersabda: Kamu akan bersama orang yang kamu cintai.(Shahih Muslim No.4775)
Diakhir zaman kata rasulullah saw, ummat Islam terombang-ambing seperti buih di lautan. Sedangkan keadaannya menjadi santapan orang-orang kafir. Seperti santapan ketika orang tengah menghadapi satu talam hidangan, saling berebutan. Ketika itu jumlah ummat Islam bukanlah jumlah yang sedikit, tetapi kwalitasnya yang sangat lemah, disebabkan oleh satu penyakit yang disebut dengan wahnun, yaitu: amat sangat cintanya pada dunia, dan amat sangat takut akan mati.
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ ٱلشَّهَوَٰتِ مِنَ ٱلنِّسَآءِ وَٱلْبَنِينَ وَٱلْقَنَٰطِيرِ ٱلْمُقَنطَرَةِ مِنَ ٱلذَّهَبِ وَٱلْفِضَّةِ وَٱلْخَيْلِ ٱلْمُسَوَّمَةِ وَٱلْأَنْعَٰمِ وَٱلْحَرْثِ ۗ ذَٰلِكَ مَتَٰعُ ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا ۖ وَٱللَّهُ عِندَهُۥ حُسْنُ ٱلْمَـَٔابِ
Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).(Quran Surat 3 Ali Imran : ayat 14)
Allah mencela orang-orang yang hanya mencintai dunia semata tanpa ada rasa mencintai pada Allah dan rasulnya.
قُلْ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَٰنُكُمْ وَأَزْوَٰجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَٰلٌ ٱقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَٰرَةٌۭ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَٰكِنُ تَرْضَوْنَهَآ أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍۢ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا۟ حَتَّىٰ يَأْتِىَ ٱللَّهُ بِأَمْرِهِۦ ۗ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلْفَٰسِقِينَ
Katakanlah: "Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.(Quran Surat 9 Taubah: ayat 24)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar